x

Diinisiasi Sejumlah Elemen, Warga Kampung Sejahtera Gelar Simulasi Tanggap Bencana dan Pameran Foto

3 minutes reading
Sunday, 22 Nov 2020 10:24 0 114 admin

BICARAINDONESIA-Medan : Kawasan Kampung Kubur yang kini dikenal sebagai Kampung Sejahtera, dahulu dilabeli sebagai sarang narkoba. Bahkan, meski perubahan yang terjadi sudah sangat signifikan, image miring itu seakan terus menempel dan sulit untuk dihilangkan.

Namun untuk menyiasati hal itu, beragam agenda positif terus dilakukan. Menggelar simulasi ‘Siap Siaga Tangguh Dalam Mengahadapi Bencana’ menjadi salahsatu cara. Terlebih kampung tersebut merupakan salahsatu kawasan padat penduduk ditengah Kota Medan.

Lewat gagasan sejumlah lembaga kemanusiaan dan profesi seperti Vertical Rescue Indonesia (VRI) Sumatera Utara, Pewarta Foto Indonesia ( (PFI) Medan, Teratai Rescue, STFJ, Artifacts, Perkumpulan Pemuda Pemudi Kampung Sejahtera (PPPKS) dan Dinas Pencegah Pemadam Kebakaran Kota Medan, kegiatan itu pun diselenggarakan di bantaran sungai Babura, Jl. Zainul Arifin, Kel. Petisah Tengah, Kec. Medan Petisah, Minggu (22/11/2020).

Ketua PPPKS, Aminurrasyid menjelaskan salah satu alasan acara digelar di Kampung Sejahtera tak lain untuk mengubah citra wilayah itu yang selama ini dipandang negatif dan tercatat sudah berulangkali dilanda bencana kebakaran..

“Alhamdulillah, seluruh lembaga dan organisasi memberikan edukasi yang sangat bermanfaat sekali untuk kami selaku warga Kampung Sejahtera,” ucap pria yang akrab disapa Rasyid itu.

Dikatakannya juga bahwa kegiatan ini diharap menjadikan warga menjadi orang yang siap siaga dan tangguh dalam menghadapi bencana seperti kebakaran dan banjir.

“Karena kampung kami ini padat penduduk dan dekat dengan sungai. Ini juga menghilangkan image buruk Kampung Kubur sebagai sarang narkoba. Bukan hanya itu saja, dengan kegiatan ini, nantinya warga Kampung Sejahtera dapat menjadi pelopor dalam penanggulangan bencana kebakaran dan banjir, apalagi kami tinggal di bantaran sungai Babura,” urainya.

Hal senada disampaikan Mulyadi selaku Instruktur Kebencanaan dari Teratai Rescue. Dikatakannya, selama ini orang menilai masyarakat di Kampung Kubur yang sekarang sudah berubah nama menjadi kampung Sejahtera sebagai sarang Narkoba.

“Itu dulu, sekarang saya melihat, masyarakatnya seperti tokoh masyarakat dan pemuda sudah sadar akan bahaya narkoba itu seperti apa”, ucap Mulyadi.

“Adanya kegiatan seperti ini juga memberikan tontonan yang baik untuk anak-anak di kampung Sejahtera. Sehingga kita semua merasa dekat tanpa ada batasan. Dan pastinya nilai edukasi dalam acara ini bakal berguna untuk warga sekitar dalam bersiap siaga menghadapi bencana”, tambahnya.

Pantauan di lokasi, masyarakat Kampung Sejahtera dilatih untuk selalu siaga dan paham kala menghadapi bencana seperti banjir dan kebakaran. Simulasi dibimbing langsung oleh Dinas Pencegah Pemadam Kebakaran (P2K) Kota Medan yang coba memberikan pelatihan bagaimana mengantisipasi timbulnya api saat kompor meledak.

Walau sempat diguyur hujan, hal ini tidak menyurutkan semangat para peserta yang didominasi masyarakat Kampung Sejahtera. Warga yang hadirpun tetap menerapkan protokol kesehatan, dengan menggunakan masker, mencuci tangan,  serta menjaga jarak demi memutus mata rantai pemyebaran Covid-19.

PFI Medan Turut Berperan

Semua elemen yang terlibat dalam kegiatan di Kampung Sejahtera berfoto bersama/foto : ist

Sementara, kegiatan itu juga turut diramaikan dengan pameran foto jurnalistik tentang kebencanaan seperti kebakaran, banjir, erupsi gunung dan lain sebagainya, yang merupakan hasil karya jurnalis yang tergabung dalan PFI-Medan selama meliput bencana.

Rahmad Suryadi, selaku ketua PFI-Medan mengaku sangat senang dengan adanya diskusi dan edukasi seperti ini.

“Kita selaku pewarta foto jurnalistik tak lepas dari liputan bencana. Melalui diskusi ini, harapan ke depannya, akan menjadikan masyarakat sebagai relawan-relawan tangguh dalam menghadapi bencana dan selalu siap  siaga”, harapnya.

Irfan Tri Handoko selaku kordinator VRI – Sumut juga mengaku bangga bisa bekerjasama dengan Organisasi dan Lembaga lainnya dalam kegiatan edukasi ini.

“Saya bangga sekali, VRI – Sumut bisa bekerjasama dengan PFI Medan, Teratai Rescue, STFJ, Artifacts dan PPPKS sehingga acara ini berlangsung dengan lancar dan tetap tertib protokol kesehatan. Kedepan, acara seperti ini akan semakin kita tingkatkan untuk menyadarkan masyarakat agar tidak panik dan selalu siap siaga dalam menghadapi bencana”, tutup Irfan.

Editor : Teuku/rel

 

No Comments

Leave a Reply

LAINNYA
x